Sembilan Cara Terbaik Memilih Air Mineral Dalam Kemasan

644423_100332186826726_1235437824_n

Sembilan Cara Terbaik Memilih Air Mineral Dalam Kemasan

Tak bisa dimungkiri, air minum dalam kemasan menjadi kebutuhan setiap orang dalam kegiatan sehari-hari. Namun, belakangan ini air minum dalam kemasan menjadi pembicaraan menarik di kalangan masyarakat. Untuk itu, ada sejumlah hal yang harus diperhatikan seseorang ketika membeli air minum dalam kemasan.

1. Perhatikan suhu saat membeli 
Air minum dalam kemasan memang biasa dijajakan di pinggir jalan hingga supermarket. Saat haus melanda tenggorokan tidak menutup kemungkinan seseorang akan membeli minuman di tempat terdekat.

Namun, ada yang harus diperhatikan yakni berkaitan dengan suhu cuaca saat membeli air minum dalam kemasan. Perubahan kualitas akan terjadi jika air minum terpapar panas terlalu lama. Hal itu seperti dikatakan oleh Dokter spesialis kesehatan olahraga, Imran Agus Nur Ali beberapa waktu lalu.

“Udara yang terlalu panas juga memengaruhi isi. Apalagi kita negara tropis. Kalau suhu terlalu panas dan terpapar langsung bisa rusak kualitasnya,” ujar Imran.

Pengaruh suhu juga berkaitan dengan penggunaan plastik yang mengemas air minum tersebut. Plastik air minum memiliki kualitas yang berbeda dengan plastik kemasan makanan yang tahan panas.

2. Lihat bentuk kemasan
Melihat bentuk kemasan dinilai sebagai cara yang paling mudah untuk melihat kualitas air minum tersebut. Seseorang disarankan untuk tidak membeli air minum dalam kemasan jika bentuk kemasan sudah penyok atau botolnya sudah berubah bentuk meski masih ada air di dalamnya.

Selain bentuk botol yang sudah berubah, Imran mengatakan, seseorang juga harus melihat bagian bawah botol. “Kalau beli air minum itu sebaiknya botolnya dibalik dulu, diperiksa ada bocor atau tidak karena kebocoran sedikit saja tidak baik bagi kualitas air,” ucapnya.

Selain itu perhatikan juga tanda Polyethylene Terephthalate (PETE) yang berbentuk segitiga pada kemasan. Kemasan yang menggunakan tanda tersebut berwarna jernih, permukaannya halus, tidak mudah rusak atau pecah dan kuat. Namun hanya dapat sekali pakai.

3. Perhatikan lingkungan penyimpanan 
Tidak dimungkiri juga, lingkungan berpengaruh penting pada kualitas air dalam kemasan. Meski sudah terkemas dengan baik tetapi lingkungan yang tidak bersih juga dapat mencemarkan air minum dalam kemasan.

“Perhatikan lingkungan penyimpanan. Apakah kotor atau tidak karena itu penting untuk menghindari kontaminasi,” tuturnya.

4. Lihat tanggal kedaluwarsa
Hal penting yang tidak boleh dilupakan saat membeli air atau makanan dalam kemasan adalah tanggal kedaluwarsa. Hal itu sebagai petunjuk seberapa lama kualitas minuman dapat bertahan.

Dilansir dari berbagai sumber, seseorang menghindari pembelian minuman yang sudah mendekati atau melewati tanggal kedaluwarsa. Air yang dikonsumsi tentu sudah tidak layak untuk dikonsumsi.

5. Perhatikan warna dan bau air 
Warna air minum dalam kemasan yang baik tentunya bening. Selain itu, air minum dalam kemasan juga sebaiknya tidak berbau dan memiliki rasa.

Bau aneh akan tercium usai kemasan dibuka dan biasanya berupa bau sisa klor pada air dari PAM atau PDAM. Sementara itu air yang berkualitas berbau layaknya air segar dari daerah pegunungan.

6. Kocok terlebih dahulu
Untuk memastikan air dalam kemasan masih berkualitas bagus sebaiknya dikocok terlebih dahulu. Tidak berhenti sampai di sana, setelah dikocok, air minum tersebut dapat diarahkan pada cahaya baik listrik ataupun matahari.

Tujuannya untuk melihat apakah terdapat serat berwarna putih yang seperti kapas atau tidak.Jika dalam air minum terdapat serat putih, seseorang tidak dianjurkan untuk membelinya. Serat putih pada air menandakan kualitas air sudah berkurang.

7. Harus terdaftar 
Produk minuman yang beredar di masyarakat memang harus diakui dan terdaftar di Departemen Kesehatan. Adapun nomor yang biasanya tercantum akan diawali dengan MD no atau ML no.

Jika tanda tersebut tidak ada dapat diartikan air minum dalam kemasan tersebut adalah ilegal.Selain itu, produk minuman harus mendapatkan label Standar Nasional Indonesia berdasarkan aturan Departemen Perindustrian dan Perdagangan. Label tersebut dinilai telah memenuhi syarat air minum yang amam, sehat dan bermanfaat.

8. Lihat komposisi 
Setiap minuman kemasan harus memiliki daftar komposisi. Selain itu, kandungan mineral dalam air juga harus tercantum dengan syarat yang dibutuhkan.

9. Laporkan jika kemasan rusak 
Danone melalui siaran persnya menyatakan, jika seseorang menemukan air dalam kemasan yang rusak maka harus melaporkannya kepada pihak produsen.

Selain itu, konsumen juga dapat menukarkan produknya ke tempat pembelian semua dan memberitahukan pedagang jika barang yang dijualnya memiliki kemasan yang rusak.

Sumber : CNNIndonesia

/ Uncategorized

Share the Post

About the Author

Comments

No comment yet.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *